Ah ngga terasa banyak baanget yang req lanjutin cerita kemaren, padahal cuman iseng sih certain awal mulainya ketemu dia, yah mungkin ada beberapa nama yang bakalan gue samarin, mungkin buat privasi, ok deh gue coba ingat kembali tentang dia, dia yang selalu membuat hari hari gue yang dulu kelam jadi indah, dia yang jadi semangat gue saat itu, mungkin ngga terlalu Panjang juga yah, btw saat gue nulis ini udah pukul 01:38 waktu Indonesia bagian kamar gue, gue juga coba korek-korek lagi kenangan yang dulu pernah di lakuin buat jadi bahan cetita lanjutan.

 

Setelah membelikan dia gantungan doraemon, gue sama dia kembali ke tempat jual buku untuk berpisah saat itu

“hei gue izin balik yah masih ada yang perlu gue kerjain” sap ague sambil melangkah keluar area pembelanjaan

“iyah… gue juga mau balik ke kampus masih ada temen gue disanah” jawab dia sambil jalan menuju pintu keluar

Yah maklum gue belom pernah ke tempat pembelajaan itu sebelumnya dan ini yang pertama kalinya gue kesanah.

Setelah di depan toko buku, gue pamit nyebrang untuk ke station kereta terdekat, dia sih bilangnya datang ngga bawa kendaraan.

“yaudah gue balik yah, ati-ati salam buat temen kampus” sapa gue sambil melambaikan tangan

“iyah lu juga yah, kalo udah di kereta kabarin gue, gue mau nunggu angkot dulu”

Setelah gue nyebrang ke arah gang kecil jalan menuju station gue sempetin dulu beli minuman di pinggir sambil liatin dia nunggu angkot, tapi ngga lama kemudian dia masuk ke dalam toko buku tadi

“nih bocah ngapain masuk lagi?” piker gue

Ngga Taunya doi keluar dengan nyantainya pake motor dan helm khasnya dia yang gue pernah liat saat pertama kali gue ketemu, sontak disitu gue ketawa sekenceng kencengnya sampe abang tukang minumanya bingung kali ya kenapa gue ketawa kenceng banget.

“njir apa gue bener-bener mirip begal apa ya sampe dia ngga jujur kalo dia bawa kendaraan wkakakakaka”

Dua bulan kemuadian gue balik lagi ke Jakarta setelah gue nyelesein UTS di bkampus gue saat itu, dan gue coba buat bikin janji sama dia buat nonton bareng dan dia pun meng iyahkan ajakan ku saat itu

Aku coba jemput dia sendiri dari Jakarta ke kota dia menggunakan motor matic saat itu, beuh jauh men alig kesasar dah gue wkakakak. Waktu itu gue jemput dia di simpangan kota dia, di situ ada sebuah markas TNI jadi patokanya buat ketemu dia.

“mau nonton apaan dah?” tanyaku saat dia hendak naik motor

“lah pan lu yang ngajak, napa nanya ke gue?” jawab dia sambil cetus, bete kali yak gue yang ngajak gue juga yang nanyain mau nonton apaan wakakka.

Di jalan kita cerita tentang apa yang di lakuin dia selama gue jauh, saat itu  kita udah deket banget karna bener – bener sering chat melalu aplikasi pesan yang lagi hitz saat itu, sesampainya di mall daerah Jakarta utara, gue parkirin motor dan sambil bertanya

“serius mau nonton apaan dah?”

“yaelah nanya bae… liat disanah ajah sih nanti juga banyak film yang bagus”

Jujur saat itu emang ngga ada film yang bener – bener pengen gue tonton, gue ngajak dia nonton karna gue kangen ajah sama bete di rumah liburan wkakakak.

Di jalan dia nanya banyak tentang gue kuliah gimana terus apaan ajah yang udah di kerjain, jujur dia sosok yang bener bener perhatian lebih dari siapapun.

“jam sepuluh pas gue harus udah di rumah ya” cetus dia

“lah ngapa dah? Ada tugas? Atau pacar lu nyariin?” timbal gue, setau gue saat itu emang dia udah putus sama pacarnya.

“kaga gue kan anak rumah ege, jam sepuluh ngga balik mau lu di lempar golok sama bapa gue” jawab dia sambil keluarin nada tinggi plus ketawa kecil khas yang sampai saat inipun gue masih rinduin

“wkakakakak, owh masih dicariin, kirain udah di buang wkakakak” jawab gue sambil ambil antrian beli ticket

“suee lu”

“udah ini cepetan mau nonton apaan, udah di depan mba mbanya nih wkaka?”

“yaudah apaan ajah”

“yuadah mba yang deket sama jam sekarang apaan?”

“ada mas marry riana mas” jawab mba-mba yang bertugas di kasir ticketing

“yaudah itu ajah mba” jawab gue

Setelah dari kasir kalo ngga salah masih ada sekitar satu jam, daripada nunggu gue ajak dia makan di food cort di lantai diamana ada bioskop tempat kami nonton

“makan dululah laper bos, lu udah makan?” tanya gue

“udah sih yaudah kalo lu mau makan gue nungguin lu ajah”

“yaelah selow duit gue banyak ngapain nungguin gue makan, yaudah makan barenglah” canda gue saat itu

Gue lupa saat itu kita makan apa tapi yang gue inget saat itu pesen makan terus telat ke theater kalo ngga salah.

Mungkin ini part dimana gue udah mulai nyaman sama dia duduk berdua nonton film yang ngga tau ceritanya dan seru wkakakakakaka, yang gue inget juga di sinih awal dimana gue udah ngerasa kalo dia udah gue anggap jadi orang yang ternyaman saat itu, hari berlalu sangat amat amat cepat. Gue sering nonton bareng jalan bareng beberapa bulan selanjutnya sama.

Mungkin segitu dulu yang gue inget, part ini mampu buat gue nginget – nginget dengan amat amat keras, dan ngga nyangka juga air mata jatuh saat mengingat kejadian ini. Mungkin bakalan di lanjut next lagi ya wkakakakak maafin hamba